Asean Blogger Conference #2

rifki

Photo Bersama saat Gala Dinner *halah* (by Rifky Santiago

Rupanya banyak banget cerita dari jalan-jalan ke Bali sehingga harus di bikin per bagian begini, hebatnya lagi acara ini tidak hanya menuai sekarung pujian namun lengkap dengan maharnya berbagai macam kritik dari yang paling keras sampe cengengesan segala, tapi saat jalan-jalan ke Blog nya teman-teman lain, rupanya ada satu kategori blogger yakni Blogger Penggembira dan tulisan ini masih termasuk dalam kategori tersebut. Jadi berlanjut cerita dari episode kemaren yang tak tuntas ditulis tapi yang pastinya saya ga akan bikin episode2 tulisan mirip sinetron cinta Fitri yang tak habis-habisnya itu.

Setelah pulang dari Kuta bersama om-om ganteng itu, saya pun lansung tidur, entah sudah jam berapa tapi perkiraan saya sekitaran jam 3. Perasaan saya itu barusan tidur sebentar namun ketika terbangun dan melirik HP saya. *doh* rupanya udah jam 8 Pagi, seingat saya adalah peserta sudah harus berangkat jam 8 pagi karena acara dimulai jam 9.Teman Kamar saya, Mas Supri dan Mas Sumali sudah tidak keliatan batang idung mereka *eh* tanpa banyak cakap, dengan gerakan kilat saya pun lansung mandi dan bergegas ke ruang sarapan pagi di Lt I, eadalah meski kehabisan kopi dan peserta sudah disuruh lansung ke Bis buat berangkat, saya harus tetap sabar karena yah begitu dah resiko bangun telat kan? jadi bukan salah panitia.

Dari Hotel menuju Nusa Dua bali – saya belum tau tempat acaranya dimana – saya udah terkantuk-kantuk di dalam bis dan sempat berdoa semoga sampai di tempat acara ada coffe break yang sudah disiapkan, hal ini rupanya disambut Ryan dan Wahyu, entah kenapa disambut Ryan utusannya mbak Desti, kalo Om Wahyu sih aku tau karena beliau sampe bungkus sarapan dari hotel dan dimakan di Bis :)).

Sepanjang jalan saya mungkin lebih tertarik pada tempat-tempat ibadah di bagian depan sebelah kanan di rumah-rumah orang bali, saya terus memperhatikan itu sampai mendekati Nusa Dua perhatian saya bertambah dengan adanya Polisi-polisi yg mulai siaga di tengah jalan, seperti di Ambon saja :).Setelah bis-nya muter-muter sejenak kami pun sampai di Museum Pasifika II Nusa Dua Bali, okeh tempat yang ekstotik, memasuki wilayah museum apalagi sampe di gallery-nya. waooowww keren2 sekali lukisan-lukisan itu, meski sebagian besar lukisan tersebut di jejali dengan lukisan telanjang tapi tetap membuat saya terkagum-kagum – Kagum sama lukisan bukan sma objeknya! –

Sampai di lokasi acara – eh maksudnya di tempat yang bener2 dilaksanakan konfrensi- doa saya terkabul, ada jejeran kopi dan gelas sudah tersedia di meja, dan rupanya bukan saya saja yang melirik tapi hampir sebagian peserta lansung berebutan untuk mengambil kopi, tapi rupanya niat ngopi itu harus dipatahkan dengan suara lembut panitia yg mengatakan kopi itu khusus untuk coffee break, bukan untuk sarapan pagi ini.

kopi

Penyerbuan Kopi yang ketangkap basah =__= (by Harie Saja)

*skip pembukaan Pantun*

Setelah Pidato dari Mas Iman yang dilanjutkan dengan penjelasan Asean Blogger oleh Pak Hazpohan, rupanya ada break sejenak maka sebagai salah satu diantara sekian para ahli hisab tak menunggu lama lansung mencari ruang khusus ahli hisab, di arena makan yang di meja pojoknya itu Mas Nukman sedang sibuk bikin materi presantasi beliau – ini pemateri mbikin materi di tempat acara ui – Saya mendekati Pak Haz Pohan yg sedang asyik ngobrol-ngobrol dengan seorang lelaki ganteng kriwul, yang baru saya tau bernama kramput *hadeh* maka jadilah di pojok itu saya pertama kalinya kopdar bareg pak Haz dan juga Kramput.

*skip materi-materi*

Saat makan siang, ada pembagian kelompok untuk mendiskusikan poin-poin deklarasi, tapi ketika saya ingin bergabung ke kelompok saya, lagi-lagi saya di culik sama Mbak Indah dan Mas Aji, bersama 7 Peserta lain kami digiring ke Nusa Dua Convention Centre untuk membuat ID Card Media yang dimaksud untuk digunakan dalam meliput KTT Asean yg sedang berlansung (semoga bagian ini dan bagian liputannya bisa ditulis di episode terpisah), proses kiri proses kanan, photo kiri photo kanan beres kami pun lansung balik ke Museum Pasifika lagi, sesampainya disana rupanya banyak kelompok yg sudah selesai diskusi dan sedang makan siang, saya karena ingin tau gimana rasannya kelompok diskusi tersebut, lansung menyelinap mengikuti diskusi kelompok A walaupun hanya sebentar tpi sudah cukuplah untuk mendapat gambaran sedikit.

Beginilah gaya nongkrong saat di ruangan tambah panas, yg penting deket colokan *untung saya bukan tersangkanya* :)) (Foto by : Mas Dwi Wahyudi kalo ga salah)

Pasca makan siang, saya udah ga konsentrasi lagi buat ikut materi-materi menarik, hanya pada bagian Mas Donny BU dan Mas  Anggara saja yang sempat saya nikmati, bukan apa-apa karena ada urusan teknis “pulang” yang harus saya urus sedikit makanya saya jadi bulak balik nelpon dan terakhir malah nyusain bang Anton untuk membantu mencarikan tiket yang enak buat pulang ke Ambon. Selain itu entah apa saya sendiri ataukah yang lain juga, hawa yang panas bikin semangat makin menggelontor, akhirnya saya sering lesehan dimana-mana, terakhir malah ketemu Om Hari dari Kayuhbaimbai dan ngobrol ngalor ngidul didepan Museum, saat kita masuk eh rupanya banyak juga orang yg nongkrong didepan Museum :)).

Hari makin sore, urusan tiket dah beres saya pun sempat lesehan beberapa saat, perut saya entah kenapa malah udah keroncongan lagi, padahal siang udah lumayan terisi, atau jangan-jangan gegara makan siang itu di barengi dengan obrolan galau bersama Mas Hendri cs itu kali makanya sore-sore begini lansung laper lagi. Panitia yg umumkan kalo ada break se-jam saya coba gunakan untuk istrahat eh tapi tiba-tiba malah disuruh masuk untuk membahas deklarasi, saya pun turut masuk namun dalam perjalanan itu tiba-tiba juga Mas Banyumurti telp ********************* (sensor) tanpa pikir panjang saya lansung ngacir ke depan dan mencari #kode penculikan oleh Om-om ganteng yakni Mas Banyumurti, Mas Donny, Mas Tjatur, Mas Anggara dan Bang Acep yg dikasih melalui telp tadi, perut lapar akhirnya bisa terganjal juga dengan hidangan-hidangan lezat dari para penculik itu, Alhamdulillah.

Nah, saat di lokasi penculikan itulah rupanya di arena konfrensi sepertinya terjadi naik tensi sedikit, kami pun lansung balik ke tempat acara, berhubung makin malam dan mendekati acara Gala Dinner, saya pun lansung bergegas agar setidaknya bisa mandi sedikit, namun disana saya malah bertermu Cerita Eka yang terlihat lusuh sekali dibelakang panggung *peace*, Berhubung acara Gala Dinner bersama bapak-bapak pejabat itu makin dekat, saya pun ga pengen mandi lagi, untung ada Cerita Eka yang nyodorin Tisu basah untuk sekedar menutupi muka lecek saya, Sueerrr udah pake tisu basah saya tetep aja Lecek, tapi si cerita eka habis itu lansung clin kaya pake s**lin deh =_=.

Saat gala dinner saya malah ga perhatikan sama sekali gegara keasyikan ngobrol dengan Mbak Widi tentang Online/Offline Marketing, nambah ilmu banyak sayah. setelah acara photo-photo sejenak saya bersama Nike, dan Tuteh di ajak Bang Anton untuk jalan-jalan sejenak – yang bagian ini wajib ditulis di episode khusus – setelah jalan-jalan nan memuaskan itu, kami pun lansung menuju hotel untuk melanjutkan obrola sampe entah jam berapa itu. Yang pasti saat bangun pagi esok-nya saya tetap aja terlambat bangun tapi untung ada keluasan waktu sebelum acara jalan-jalan ke Patung Krishna. Di sana yah seperti biasa lah lansung mejeng photo-photo dan makan-makan sambil menikmati kebudayaan bali yang keren-keren deh. Saya dan Rifky sempat bertemu dengan Om Kakerisa seorang warga negara belanda bersama istrinya dan diajak photo bersama.

Setelah dari acara jalan itu, selanjutnya adalah belanja oleh-oleh, namun… Tiitttt Team pencegat sudah berada di depan, Mas Aji sudah datang menjemput kami untuk meliput acara KTT Asean tersebut, dari 10 orang yg harusnya ikut, akhirnya cuman tinggal tiga orang saja yakni Mas Unggul, Rusa, dan saya Sendiri. Kami di tempat KTT Asean sampai sekitaran jam 3-an (nantilah diceritain kalo udah ada photonya :D), berhubung pesawat saya yang akan berangkat jam 6 Sore maka kami pun diantar pulang oleh Mas Aji, namun nyesel saya, rupanya keberangkatan jam 6 itu harus delay entah berapa lama gegara.. *males ngomogn* pokoknya saya akhirnya tiba di Ambon dengan Selamat dan Sentosa.

gwk

photo bersama di gwk by entahlah

Ucapan Terima Kasih.

Panitia Blogger Asean Community, terutama Mbak Indah juli yang sudah sangat-sangat membantu di sana, makasih mbak, maaf sudah banyak merepotkan sampean #eh.

<p>Aba dari Nadi, pecinta senja, jalan-jalan.</p>

11 Comments

  1. Al, keknya tempat kita bikin ID Card Media itu bukan di Bali Nusa Dua Convention Center deh, soalnya tempatnya lain, inget2 lagi deh.

  2. wah, ngga adil, kenapa kemarin ngga ada yah, yg menculik colek saya, hehe

  3. aku sih gak heran Al kalo mbak Eka sampe kinclong hanya dgn tisu basah dan itu tidak berhasil padamu.. #eh? *piss ya Al* :))

    btw, aku kok gak ikut diculik ya? Padahal aku pengen nyobain sesekali diculik asik itu gimana #ehLagi

  4. @rusa
    itu bukannya Restoran Nusa Dua Convention Centre atau hotelnya kah?

    @Jarwadi
    hahahaha..

    @Nieke
    oh yah? saya emang udah ganteng dari dulu kok jadi ga usah tisu basah lagi =))
    tunggu tahun depan aja dah kalo gitu :D

  5. salam kenal....sukses yaa

  6. [...] Rupanya banyak banget cerita dari jalan-jalan ke Bali sehingga harus di bikin per bagian begini, hebatnya lagi acara ini tidak hanya menuai sekarung pujian Baca Selengkapnya: http://almascatie.com/2011/11/asean-blogger-conference-2/ [...]

  7. Wah, ga nyangka bertemu sesama orang Ambon di dunia blog *gubra*
    saya juga orang Ambon lho..hehehe

    btw, acara kumpul sesama bloggernya serius juga ya
    selama ini yang saya liat hanya kopdaran biasa
    ini mah dah kayak KTT Asean..hehe

    salam sukses bro!

  8. Bung... Kapan ketemuan lagi?
    Eh btw aku udah cling lagi karena aku itu punya susuk yaaa....
    Susuk! :P

  9. Sayang ngga bisa ikut liputan soalnya harus mencari penginapan bro... Ngga enak juga sama teman yang satu soalnya dia nanti sendirian makanya saya memutuskan untuk tidak ikut... Sempat foto bareng Obama????

  10. wah gag sempet foto bareng lagi kita :(

  11. Thanks to you ... See you next in our events, Sosialisasi Asean Blogger 33 Propinsi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *